21 February 2010

Sudahkah Kita Bersyukur Hari Ini?




-->
Kemarin aku nonton TV berdua sama temen kosku. Acaranya reality show, semacam bedah rumah dan sejenisnya.
Dari awal nyalain TV trus duduk, mata kita berdua melototin TV tapi pikiran sama mulut kita ngomel kamana-mana. Kita ngobrol lumayan lama, dan nggak tau sejak kapan tiba-tiba temenku udah fokus sama acara yang kita tonton, dia ngomong gini, “Alhamdulillah..gua kayak gini, walaupun hidup gua merantau nggak jelas tetep gua syukurin… syukur bisa jalan-jalan.. syukur sekarang bisa belajar di sini”.
Aku inget banget kata-katanya, soalnya aku kaget tiba-tiba dia ngomong kayak gitu. Aku jadi ikut melototin TV juga. Rumah yang udah nggak layak banget dan ibu ibu baya dengan kulit hitam legam karena terik matahari selalu nemenin beliau mencari makan buat anak-anaknya.
Temenku nglanjutin omangannya, “ Coba deh liat… harusnya tiap hari kita liat yang kayak ginian no.. kalo liat ke atas terus capek.. bakal ngrasa kurang terus kita.”
Goblok banget kalo kita nggak bersyukur dan masih ngrasa kurang.. Mungkin wajar mereka dengan kondisi seperti itu masih merasa kurang, nah kalo kita.. masih ada waktu sisa buat sekedar facebookan, twitteran atau nge blog.. “sudahkah aku mensyukurinya?”.
Perasaan merasa kurang sebenernya ada baiknya kalo kita gunakan sebagai motivasi untuk meraih apa yang kita pengenin, keinginan yang realistis tentunya.
Itu yang masih sulit aku lakuin sampai sekarang. Mulai dari hal yang kecil misalnya, diwaktu luang kita maen ke pusat perbelanjaan.. kita liat baju bagus banget.. pengen banget beli,, padahal kita nggak punya rencana buat beli baju. just for fun,, pemuas keinginan.. bukan karena bener - bener butuh. Contohnya cewek banget ^.^
Hmmm..
Porsi masing - masing orang di dunia ini berbeda satu sama lain,, buat mereka yang kebutuhan pokoknya terpenuhi,, ia akan selalu ingin memenuhi kebutuhan lain yang lebih tidak pokok. Rasa kekurangan atau ketidakpuasan yang ditimbulkan dari tidak terpenuhinya kebutuhan itupun berbeda pula. Tergantung porsi tadi...
Begini konkritnya, orang yang setiap hari update HP keluaran terbaru bakal merasa sedih dan nggak puas kalau dia nggak bisa beli HP terbaru yang keluar. Sementara orang satunya, dia berusaha membiasakan diri untuk makan dengan bekerja setiap hari, namun suatu hari dia tidak mendapat uang dan akhirnya nggak puas ato lebih tepatnya sedih karena nggak bisa makan di hari itu.
Sama - sama merasa tidak puas kan?? tapi menurut anda.. ketidakpuasan mana yang lebih sopan????
Kejadian beberapa menit didepan TV kemarin itu bikin aku berfikir lama.. dan akhirnya aku tulis di blog ini. Bukan untuk menggurui,, tapi berkata untuk sama - sama belajar.. ^^

Share:

2 comments:

  1. mantap postingannya, saya juga suka sama reality show model bedah rumah, bikin kita ingat "bersyukur"...

    ReplyDelete
  2. thank ya.... yup! bener bange.. bgaimanapun jg qt masih lebih beruntung...

    ReplyDelete

Silahkan berkata-kata di sini :)