21 August 2012

Idul Fitri, Belajar Memaafkan Diri Sendiri

Sedikit sulit untuk saya memaknai Idul Fitri tahun ini.
Bingung dengan apa saja yang sudah saya dapat selama Ramadhannya, atau mungkin selama satu tahun setelah Idul Fitri tahun kemarin berlalu.
Satu tahun ini terlalui dengan cukup berat, banyak hal nggak terduga -yang tentunya nggak saya harapkan- terjadi. Dan karena itu boleh dibilang saya cukup linglung melewati Ramadhan sebulan kemarin.
Semalam saya berfikir, apa yang harus saya lakukan sesaat setelah takbir kemenangan bergema, selain bermaaf-maafan tentunya.
Dan jawabannya, mungkin saya harus belajar untuk memaafkan diri saya sendiri. Selama ini dengan tidak sadar saya telah menyakiti diri sendiri tanpa belas kasih.
Gimana bisa? Untuk kesalahan yang kayak apa saya menyebut itu menyakiti diri sendiri?
Untuk penyiksaan diri dari kesedihan yang tidak perlu. Untuk rasa cinta berlebihan yang membuat kita memberikan harga yang terlalu murah pada diri sendiri. Untuk senyum angkuh yang membuat orang di sekitar kita menjauh. Untuk umur tanpa arti. Untuk itu semua saya menyebutnya menyakiti diri sendiri.
PR besar, karena saya adalah wanita berperasaan menonjol, lebih dari logika. Dan kegagalan saya dalam menjalin hubungan dengan seorang laki-laki beberapa bulan lalu berhasil menampar saya keras. Bahwa sebenarnya saya sedang tidak disakiti siapa-siapa selain diri saya sendiri.
Memaafkan lahir dan batin. Lahiriah dan batiniah. Yang terucap maupun yang terpendam.
Dan siapa lagi yang berpotensi cukup besar menyakiti lahiriah -sebut jasmani- kita selain diri sendiri? Air mata yang bikin stress sampai migrain dan males makan akhirnya kurus kerontang :D Mungkin nggak segitunya juga.
Ah, memang sepertinya harus belajar memaafkan diri sendiri. Dengan memaafkan tentu secara nggak langsung kita sadar ada sesuatu yang salah dan harus dimaafkan. Dan dengan begitu kita tahu ada jalan yang lebih baik, menghargai diri sendiri.
Bagaimana dengan kamu?

Dan kesahalan saya pada orang lain di sekitar saya tidak lebih kecil pastinya.
Saya, dari lubuk hati saya, memohon maaf atas kesalahan lahir dan batin saya.
Karena tanpa maaf, tubuh ini hanyalah seonggok daging yang makin lama makin berjamur karena tak pernah di'air'i.
SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1433 H. 
Semoga Allah memperkenankan kita bertemu dengan Idul Fitri tahun depan dengan kondisi -jiwa dan raga- yang lebih baik. 
Amin amin amin

26 KOMENTAR:

a.i.r said...

selamat berhari raya mbak, selamat berlebaran..

salam hangat dari pulau lombok.. :)

nitawanita said...

Selamat berhari raya juga mas air.. Semoga selalu berbahagia disana ya :)

Yan Afta said...

minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahir dan batin :)

bastian saputra said...

Selamat hari raya idul fitri..
Mohon maaf lahir & batin. :)

Ditsakus Paleojavanicus said...

minal aidzin wal faidzin yah
mohon maaf lahir dan batin :)

nitawanita said...

Hai bas.. sama2, maaf lahir batin juga ya ;)

nitawanita said...

Maaf lahir batin juga ya Yan.. ;)

nitawanita said...

Maaf lahir batin juga ya :)

Yoga Shena said...

walau saya hindu tp pingin jg ngucapin minal aidzin wal faidzin ya mbak :) salam kenal

Bayu Putra Abuna said...

mohon maaf lahir batin, bila ada tulisan atau komen gue ga berkenan, gue ga bisa bikin diksi yang bagus karena untuk membuat orang memaafkan bukan masalah estetis tapi masalah keikhlasan :)_

Edotz Herjunot said...

seiring waktu nanti kita bisa belajar dari hal-hal dimasa lalu mbak ...
karena masa lalu ada untuk mendewasakan kita :)

mohon maaf lahir batin yaah :)

Robianus Supardi said...

Wah, kayaknya mulai sekarang mesti belajar memaafkan diri sendiri. Makasih ya udah mengingatkan.

Salam kenal

nitawanita said...

Hai yoga. Salam kenal juga ya.
Seneng bisa punya temen dari macem-macem suku dan agama.
Thanks ya :)

nitawanita said...

pastinya dong bay. bukan dari kata-katanya, tapi dari hatinya. betul? hehe
maaf lahir batin juga ya..

nitawanita said...

siip edotz. nggak ada guru yang lebih baik dari pengalaman. betul pak -calon- guru?

nitawanita said...

sama-sama robi. niatnya sih pengen ngingetin diri sendiri. alhamdulillah kalau ternyata juga bisa bikin orang lain teringatkan juga. :)
salam kenal juga ya

Eva Dina Lathifah said...

nice post kak..
setuju deng :D

mohon maaf lahir dan batin ya kak^^
ditunggu kunjungannya..

Fian Syauqi said...

good...jangan berlarut dalam kesedihan mulu...dihari yang fitri ini mari sucikan hati dan bangkit serta lupakan segala problem yang menghabiskan tenaga dan air mata...
salam kenal kak nita :)

SiKonyols said...

nice post, mohon maaf lahir batin juga yaa..

Sikonyols

Indra Kusuma said...

Selamat Idul Fitri 1433 H. Mohon maaf lahir dan batin. Semoga kita semua menadapatkan kemudahan dan kebarokahan dalam hidup. Dan sangat setuju sekali dengan judul diatas, kita paling sulit untuk memaafkan diri sendiri untuk tidak melakukan kesalahan hal yang sama tentunya.

Sukses selalu
Salam
Ejawantah's Blog

nitawanita said...

hehe makasih..
makasih juga buat kunjungannya. maaf lahir batin.. :)

nitawanita said...

bener bangee. semangat!! \o/
salam kenal juga ya fian
:)

nitawanita said...

makasih.. :)

nitawanita said...

Amin..
makasih mas indra :)
Semoga akan lebih baik di hari-hari kedepan ya..

Ahmad Alqurniawan said...

Nita...Followw succes...Followback ea..salam kenal !!

tour and travel disurabaya said...

minnal aidzin yah.. :D

Post a Comment

Silahkan berkata-kata di sini :)

 

Copyright © 2010 nitawanita | Blogger Templates by Splashy Templates | Free PSD Design by Amuki