16 August 2012

Gombalan Masa Kecil

Pagi tadi tiba-tiba saya tertarik untuk bongkar tumpukan buku-buku lama di lemari.
Selama saya merantau kuliah di luar kota, lemari baju di kamar kelihatan berantakan. Di bagian paling bawah tertumpuk buku-buku yang sudah nggak terpakai tapi sengaja saya simpan karena dulu berfikir suatu saat pengen buka-buka lagi.
Ada catetan bhs.inggris yang dari kecil saya pelajari tapi tetep nggak pinter-pinter, dan ada koran pengumuman hasil SPMB atau sekarang namanya udah berubah jadi SNMPTN. Saya senyum-senyum sendiri pas megang dan buka-buka. Seperti memutar kenangan.
Saya bongkar lebih banyak lagi.
Ada buku diary jaman masih sekolah.
Dan yang paling menarik, saya nemu sebuah buku tulis tempat saya dulu nulisin coretan-coretan ber"rima".
Halaman demi halamannya saya buka. Masih senyum-senyum sendiri. Buku bersampul mika hijau itu saya beli dalam keadaan kosong ketika masih SMP, saat itu tahun 2003, 9 tahun yang lalu. Setelah itu sedikit-demi sedikit setiap lagi bengong atau kurang kerjaan, saya menulisinya dengan bait-bait ber"rima". Kata teman-teman itu puisi. Tapi bagi saya itu imajinasi.
Bukan, bukan imajinasi saya dulu nyebutnya. Saya belum setua itu Dulu bagi saya itu hanya sebuah tulisan gombal. Hasil dari teracuninya otak saya dengan karya-karya Kahlil Gibran yang sedang booming-boomingnya saat itu.
Semakin dibuka, senyum bibir ini semakin melebar. Pantesan sekarang kalau disuruh gombal di twitter lancar banget, ternyata pas jaman SMP gombalnya juga udah lancar.
Saya memang ingat pas masa SMP-SMA suka nulis coretan-coretan berima, tapi saya hampir melupakan detail isinya. Alhasil, terheran-herannya sedikit berlebihan mungkin.
Beberapa bagian yang bikin geli sempet saya twitpic tadi.
Dan ini. Ketampar banget rasanya. Selama ini saya ikut teriak kenceng menyuarakan anti ke'alay'an. Tapi ternyata saya juga pernah alay :D >> "ARIEZ GIRL '03"

 

Dan lagi ini yang sempet bikin terheran-heran. Jaman SMP-SMA, sekitar tahun 2003-2004 tahu dari mana bisa nulis kata GALAU segala, jauh 9 tahun yang lalu sebelum kata ini meledak dikalangan ABG :D >>


Beneran heran, kenapa saya bisa dewasa sebelum waktunya gitu, bisa nulis-nulis..ah itu tulisan apa? siapa yang ngajarin...? saya ini anak siapaa...??

Haha..

Ternyata benar, setiap orang pasti akan merindukan rumahnya. Sejauh apapun dia pergi.
Saya pernah bertekad untuk hidup lebih realistis, ngejauh dari kata-kata puitis. Tapi nyatanya, di saat-saat tertentu secara nggak sadar saya merindukannya, semua keluar begitu saja dari pikiran bahkan mulut. Suatu ketika, saya terpancing oleh para penulis yang suka menuliskan ide-idenya di twitter, bermain kata, bermain rima. Akhirnya secara tidak sadar saya pulang, pulang kepada kecintaan saya pada kata dan rima.
Saya pulang..
Atau sebut saja, saya kumat :)

11 KOMENTAR:

Zawa said...

Itu bacanya "Gila ada galau di hatimu" apa "Bila ada galau di hatimu" nyit :p

Edotz Herjunot said...

dulu gue seorang yang puitis .. tp gk nulis galau2 gitu hehe
tapi ngeliat wajah yang gak pantes
akhirnya gue nulis gak mutu aja deeh :)

Bayu Putra Abuna said...

sastra memang punya daya tarik tersendiri :)_

octarezka said...

smua orang itu puitis kok mbak, cuma kadarny aja yg beda-beda :P

aseh prakoso said...

ihh samaa, waktu kecil udah ada bakat galau :D

nitawanita said...

Bila bang :p maklum tulisan anak alay :D

nitawanita said...

Ada masanya memang. Kali aja tar pas jatuh cinta jadi puitis lagi :P

nitawanita said...

iyap bener sekali :D

nitawanita said...

Yap yap bener. Wah kayaknya kamu puitis nih.. :">

nitawanita said...

Hahaha.. dewasa sebelum waktunya lebih tepatnya

gerdinand hegemur said...

wah...waktu kciL udah jago ngegombaL...klo skrg pasti jago banget niiih...
heheheh

Post a Comment

Silahkan berkata-kata di sini :)

 

Copyright © 2010 nitawanita | Blogger Templates by Splashy Templates | Free PSD Design by Amuki